Kami membantu untuk menemukan
Apa yang sedang Anda cari?
Klinik

Spesialisasi Kedokteran Keluarga di Singapura

Geok En
1 Maret 2024

Kedokteran Keluarga dan Singapura

Kedokteran Keluarga modern dimulai sebagai “budaya tandingan” terhadap fokus penyakit dan bagian tubuh dari spesialisasi rumah sakit pada tahun 1960an. Etos reformasi sosial pada periode ini menyentuh bidang praktik kedokteran yang juga mengarah pada era kebangkitan disiplin Praktik Umum yang sudah lama ada. Akses tanpa hambatan terhadap perawatan medis bagi semua orang, terutama bagi mereka yang kurang terlayani secara medis, perawatan pribadi, dan berorientasi keluarga secara berkelanjutan, serta perawatan komprehensif dengan biaya yang wajar merupakan hal yang sangat penting dalam kebangkitan praktik keluarga modern.

Singapura mengikuti paradigma global yang menekankan: “Dokter yang melakukan praktik Kedokteran Keluarga memerlukan pelatihan kejuruan selama beberapa tahun.” Menerjemahkan visi “kontra-budaya” Kedokteran Keluarga ke dalam berbagai program pendidikan telah menjadi tantangan besar di seluruh dunia dan juga di Singapura. Selama bertahun-tahun, spesialisasi Kedokteran Keluarga berkembang di Singapura dengan kecepatan yang stabil hingga menjadi inti layanan kesehatan yang menarik sejumlah talenta terbaik pada spesialisasi tersebut.

Evolusi Pelayanan Kesehatan Modern di Singapura

Untuk memulainya, ada baiknya untuk memetakan asal usul dan evolusi sistem poliklinik bersubsidi yang selama bertahun-tahun telah mempertahankan posisinya sebagai inti dari layanan kesehatan primer di Singapura. Sejarah perawatan medis modern di Singapura dimulai pada tahun 1819 dengan kedatangan Sir Stamford Raffles di Singapura. Mendampinginya adalah Thomas Pendergast, Sub-Asisten Ahli Bedah yang memperkenalkan pengobatan barat ke Singapura.

Pada tahun 1821, Rumah Sakit Umum pertama dibangun. Namun baru pada tahun 1888, bidan pertama dilatih dan pada tahun 1907 layanan Kesehatan Ibu dan Anak diperkenalkan di Singapura. Jatuhnya Singapura ke tangan tentara Jepang pada tahun 1942 menandai hari-hari kelam dan layanan kesehatan terhenti meninggalkan populasi yang menderita kekurangan gizi (malaria dan beri-beri adalah hal biasa) hingga pemerintahan perang Inggris mengambil alih pada tahun 1946.

Bagi pemerintahan baru, penting untuk memberikan perawatan medis yang tepat bagi masyarakat yang kelaparan dan juga menyusun rencana medis yang komprehensif untuk pengembangan dan peningkatan layanan.

1947 dan Sesudahnya

Ideologi para pendirinya tercermin dalam kata-kata emas kepala arsitek rencana medis tahun 1947, Dr. WJ Vickers, Direktur Pelayanan Medis saat itu, yang mengatakan, “Dinyatakan bahwa seperlima penduduk Singapura berada di negara ini. sifatnya surplus mengambang dan koloni ini tidak perlu menanggung biaya pengobatan sehubungan dengan hal ini. Pandangan seperti ini tidak dapat diterima oleh otoritas yang bertanggung jawab. Kemanusiaan dan kemanfaatan umum menuntut agar orang miskin tersebut harus ditangani secara medis baik dia berada di dalam rumah kita selama 10 minggu atau 10 tahun.”

Namun, budaya kapitalis yang telah memberi warna industri pada pelayanan kesehatan telah mendorong pemerintah modern untuk mengabaikan filosofi ini dan saat ini Poliklinik berada di luar jangkauan masyarakat termiskin, yaitu pembantu rumah tangga asing dan pekerja migran dari luar negeri. Negara-negara Asia yang menjadi tulang punggung konstruksi, perhotelan, layanan kesehatan, dan layanan pendukung lainnya di Singapura.

Mulai tahun 1947, Kesehatan Ibu dan Anak menjadi kampanye paling penting dalam kesehatan masyarakat dan pada tahun 1950 rencana kesehatan 10 tahun mulai dijalankan dengan dimulainya imunisasi dan dorongan untuk memberikan vaksin terhadap penyakit cacar. Pada tahun 1949 ditetapkan pendaftaran dan pengaturan profesi keperawatan, pelayanan antenatal domisili diperkenalkan pada tahun 1952, dan sejak tahun 1953 bidan mulai dilatih dalam pelayanan antenatal dan pascakelahiran. Puskesmas pedesaan dibuka di berbagai lokasi dan kampanye kesehatan masyarakat diintensifkan.

Pada tahun 1970, fasilitas laboratorium ditambahkan ke klinik rawat jalan, dan pada tahun 1976, divisi Pelayanan Kesehatan Masyarakat. Pelayanan rawat jalan, pelayanan kesehatan ibu dan anak, serta pelayanan kesehatan sekolah disatukan dalam divisi ini. Pada tahun 1980-an dan 1990-an terjadi konsolidasi layanan rawat jalan dan layanan kesehatan ibu/anak menjadi 16 poliklinik yang tersebar di seluruh negara kepulauan ini. Lebih banyak layanan seperti X-ray, mammogram, fisioterapi/podiatri, Gigi, dll., ditambahkan ke poliklinik.

Layanan Dokter Keluarga diperkenalkan untuk memenuhi kebutuhan mereka yang memiliki kondisi kronis dan mereka yang membutuhkan perawatan khusus. Pertumbuhan infrastruktur selaras dengan meningkatnya kebutuhan layanan kesehatan terutama untuk mengatasi peningkatan kebutuhan rumit bagi individu dengan berbagai penyakit penyerta yang bersifat kronis. Hal ini memerlukan peningkatan kemampuan klinis yang setara dari Dokter Umum yang membentuk kelompok inti penyedia layanan kesehatan primer di praktik publik dan swasta.

Kebutuhan ini dipenuhi dengan kemajuan spesialisasi Kedokteran Keluarga dengan program yang dirancang khusus untuk dokter layanan primer di berbagai tingkat pelatihan dan praktik.

Mendefinisikan Kedokteran Keluarga dalam Konteks Singapura

College of Family Physicians Singapura mendefinisikan Dokter Keluarga sebagai praktisi medis terdaftar yang telah memperoleh kompetensi inti dalam perawatan klinis, perawatan yang berpusat pada individu, perawatan yang komprehensif dan berkelanjutan, perawatan kolaboratif dan terintegrasi, perawatan yang berorientasi pada komunitas, dan komitmen terhadap perawatan profesional. berdasarkan prinsip etika.

Mendefinisikan Kedokteran Keluarga dalam Konteks Singapura

Dalam konteks Singapura, dokter keluarga memberikan perawatan medis umum kepada pasien dalam lingkungan praktik berikut:

  1. Klinik perawatan primer sektor swasta (klinik GP)
  2. Klinik perawatan primer sektor publik (poliklinik)
  3. Rumah sakit komunitas
  4. Rumah sakit yang direstrukturisasi dan swasta
  5. Fasilitas perawatan jangka menengah dan jangka panjang lainnya (perawatan medis di rumah, hospice, dan panti jompo)
Tag:
Klinik
id_IDBahasa Indonesia
Membagikan:
Sosial